Social Icons

Pages

Sabtu, 23 Desember 2017

Menyapih dengan Garam? Apa Bisa?

Menyapih dengan garam? Apa Bisa? Gak kerasa umurnya Naufal udah usia 2 tahun aja, udah lebih suka main sama teman-temannya ketimbang diem nemenin mamanya masak. Malahan mamanya yang sering ga boleh ngapa-ngapain diajakin mainan terus sama dia. Sudah tau mana yang dia suka dan mana yang enggak.

Usia 2 tahun adalah usia dimana anak digadang-gadang untuk disapih. Naufal ini sampe 3x loh aku gagal menyapih. Pertama sekali itu pas 2 tahun kurang 1 bulan. Sebenarnya aku menyapih sebulan lebih awal ini bukan karena malas meng-asi, malahan menurutku lebih enak meng-asi daripada memberikan formula, karena gak usah susah-susah manasin air, beli susu yang harganya lumayan apalagi kalau pas ngantuk anak rewel minta susu, belum tentu juga susunya itu diminum, kan sedih.. kaget juga sih hehehhe.. tapi gimana lagi, keadaan giginya Naufal sekarang gigis alias karies, jadi setiap dia nenen, badanku langsung sakit, rasa nyeri dari puting sampai ujung kaki dan ujung kepala. Sedih memang liat dia pas pengen minta asi, tapi ya gimana lagi. Alhamdulillahnya dia doyan makan, jadi aku enggak terlalu khawatir dengan menyapih ini karena aku ingin menyapih dengan cinta, cieee kata ibu-ibu di grup sih begitu istilahnya hehhehehe...

Naufal memang susah banget kemarin minum susu formula tapi karena sudah tidak minum asi, aku kasihan jadi sekali-sekali aku kasih susu formula, sekalipun dia enggak doyan. Liat temennya minum susu UHT dia ikut-ikutan dan ternyata doyan, alhasil aku kasihlah dia UHT ternyata dia nggak cocok. Seminggu setelah dia mengkonsumsi, lambungnya kena, radang juga, muntaber... waduuuhhh. Seminggu juga sakitnya, malah hampir saja opaname, Alhamdulillah sebelum tes darah dia mulai mau makan, akhirnya perlahan tubuhnya stabil. Lemes banget memang, dan dokter menyarankan mama untuk mulai meng-asi lagi, jadi aku gagal menyapih lagi.

Setelah Naufal sembuh, mulai mau menyapih lagi, akhirnya jurus andalanku menyapih dengan garam aku pakai lagi, Alhamdulillah berhasil lagi. Aku sempat dimarahi emak katanya bakalan susah di sapih, tapi ya gimana lagi dokternya aja menyarankan begitu biar anaknya cepat sembuh.

Lagi.. waktu kemarin mudik ke Banyuwangi, ada saudara yang anaknya usia 1tahun, otomatis masih nenen, jadinya dia tantrum terus mau diam kalau dikasih nenen... karena bingung plus kelelahan juga akhirnya aku kasih, nggak taunya dimanfaatin sama dia jadi selama di Banyuwangi dan perjalanan pulang dia suka nenen. Lagi-lagi aku gagal menyapih Naufal. Tapi setelah sampai rumah aku sapih lagi, Alhamdulillah nggak se-tantrum nyapih pertama dan kedua. Yang paling parah emang yang pertama sih, dia sampe nggak tidur tenang gitu, intinya orang serumah ga bisa tidur, jerit-jerit terus tiap dia melek.

Alhamdulillah dia sudah hampir sebulan nggak nenen lagi, kadang minta sih, tapi aku kasih cium aja, aku bilang ini buat dedek baby... Naufal udah besar nggak boleh nenen lagi, dianya mengangguk.. semoga saja ini menyapih dia terakhir, soalnya suka nggak tega :(

Menyapih memang gampang-gampang susah, kalaupun nanti gagal menyapih, jangan berkecil hati. Ada anak yang cuma dikasih lipstik aja udah gak mau nenen lagi. Naufal ini kata orang-orang masih tergolong mudah soalnya cuma dioles garam saja dia sudah gak mau lagi. Banyak cerita meskipun dioles garam juga dia tetep minta nenen. Saran aku sih nggak usah dipaksa juga, kasihan anaknya nanti malah panas, apalagi anak-anak kan badannya gampang panas kalo sama sesuatu yang dipinginin tapi nggak bisa.

Tips menyapih anak agar tidak rewel dari aku

  • Saat mulai menyapih, pastikan keadaan anak sehat.
  • Jangan sampai dia merasa lapar, karena insting pertama kalau dia lapar pasti mencari nenen. 
  • Sediakan camilan untuk dia mengalihkan perhatian, kalau Naufal ini sukanya pisang, jadi tiap dia minta nenen, yang aku kasih ke dia itu pisang, jadi sehari bisa abis 5 pisang.  Kalau nggak suka buah, coba mungkin dikasih roti aja, sebagian nyoba ini Alhamdulillah berhasil.
  • Jangan ikut nangis, ini nih.. buibu kalau anaknya nangis pas menyapih suka nggak tega, kemarin menyapih pertama kali aku ikutan nangis. Alhamdulillah yang selanjutnya aku mulai teguhkan pendirianku. Mungkin efek menyapih anak bakalan rewel sehari dua hari, tapi setelah itu Insya Allah tidurnya bakalan lebih tenang.

Itu sekelumit ceritaku tentang menyapih dengan garam yang dibumbui oleh cinta.. hehhehe... sedih memang karena menyusui adalah salah satu keajaiban dari Allah setelah melahirkan yang hanya bisa dilakukan oleh kita kaum wanita saja dan itu menjadi kunci kita untuk lebih dekat dengan anak. Tapi pas mulai efek menyapih untuk kita rasanya seperti ada yang hilang. Enak sih udah bisa pakai baju apa aja tanpa takut molor, tapi itu tandanya kita harus siap menghilangkan beberapa waktu anak untuk tetap berada di pangkuan kita, anak kita sudah mulai besar.. ahh cepat sekali waktu ini berlalu :)

4 komentar:

  1. ahh mba sedikit sama dengan caraku waktu menyapih anakku dulu sempat gagal dan pake garam dioles jg, mmg sih anak nangis tapi setelah itu dipeluk,kasih pengertian dan dikasih camilan.kalau ada yg bilang meyapih dgn olesan begitu bisa membuat trauma saya rasa sih enggak y, tinggal bagaimana caranya, ibunya juga harus rela dan gak bersikap memaksa sih kuncinya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyuuppp betull setuju bangettt mbak :D

      Hapus
  2. dedek bayi betah banget buat nyusu yaa

    BalasHapus