Social Icons

Pages

Rabu, 29 Agustus 2018

Hidup Harmonis Bersama Ksatria Yang Kita Pilih

Suami, siapa sih suami itu? kenapa harus ada pernikahan? Iya, sesuai judul yang aku tulis, suami adalah ksatria yang kita pilih untuk mendampingi hidup kita, senang susah bersama kita, istri. Suka atau tidak, kita yang memilihnya sebagai seseorang yang waktunya akan dihabiskan bersama kita. Lho, menikah kan harus atas dasar cinta? Iya betul cinta memang yang membuat kita memilih mereka, tapi kadang hidup tidak berjalan semulus apa yang kita kira, hidup tak seindah apa yang kita bayangkan.

Kalau seseorang wanita membayangkan menjadi putri dalam pernikahannya namun tidak sesuai dengan ekspektasi, begitu pula sebaliknya jika sang pria membayangkan jika setelah menikah menjadi seorang pangeran yang memiliki seorang wanita yang selalu menurut apa yang dikatakan, tapi jika wanita masa kini pasti memiliki pandangan yang lebih terbuka. Pernikahan akan jadi saling menuntut, yang mengakibatkan selalu terjadi pertengkaran, bukan begitu?

Inilah yang membuat aku menyebut suami adalah seorang ksatria, bukan pangeran. Karena bersama suami, kita merasa terlindungi, kita merasa di sayangi dan yang pasti membuat kita merasa nyaman sehingga kita sebagai istri juga bisa lebih berbakti kepadanya dan percayalah jika itu semua butuh perjuangan. 

Alhamdulillah dikalangan teman dan saudara, aku dan suami dianggap paling kompak, bahkan beberapa teman berpikir kalau kehidupan kita tanpa masalah. Nggak mungkin banget sayang... hidup pasti ada masalah, tapi kita yang harus berjuang, bisa nggak melewati masalah itu berdua untuk menjalani kehidupan bersama. Kali ini aku bakalan membuat postingan tips agar hubungan awet dengan menjadi seseorang istri yang "menurut" kepada suami.

Tips Hidup Harmonis Suami Istri

Pertama kali yang harus diingat, kita yang memilih dia untuk menjadi pendamping kita. Perjuangan untuk sampai ke tahap pernikahan bukanlah sesuatu yang mudah, jadi jika sampai terjadi cek cok yang sekiranya sangat berat, ingat kembali, berapa banyak orang yang kamu repotkan untuk sekedar menjadikanmu seorang ratu sehari. berapa uang yang kamu habiskan  untuk sekedar membuat undangan, membuat dekorasi pernikahan atau dokumetasi pernikahan yang akan kita kenalkan kenangan indah itu pada anak cucu nanti. 

Sering ngerasa gak berguna, perasaan hidup kok jadi gini-gini aja ya. Pengen banget kerja di luar tapi suami nggak ngijinin...  ini pikiran sering banget menghantui ibu rumah tangga. iya nggak? Aku juga pernah kok ngerasain itu, kangen pingin kerja di kantor kayak teman-teman lainnya, berpenghasilan
sendiri tiap bulan, bahkan mungkin diakui berguna. Padahal kita di rumah saja udah berguna banget lho, ada anak di rumah yang lebih butuh kasih sayang kita ketimbang di kantor. Ada rumah yang butuh kita bersihkan tiap hari. Ada perut-perut kecil yang bisa kita isi dengan makanan yang kita masak dengan cinta setiap hari.

Suami bilang prioritas saat kita memiliki anak itu sudah berbeda, kamu itu berguna bahkan paling berguna dalam keluarga ini. Jadi jangan ngerasa gak berguna. Atau buat teman-teman yang tetap ingin aktif bisa kok gabung ke komunitas yang sesuai dengan kesukaan kita, atau yang ingin berpenghasilan sendiri, bicarakan baik-baik dengan suami, kira-kira usaha apa yang cocok untuk kita jalani di rumah, jika itu baik pasti di dukung penuh sama suami kok. Jadi kita tetap aktif tanpa melupakan bakti kita pada suami. 

Dua kepala menjadi satu adalah hal yang sangat menguras tenaga dan pikiran. Iyalah, kita sama saudara yang satu didikan orang tua saja memiliki perbedaan, apalagi suami yang memiliki didikan berbeda dari orangtuanya, pasti bisa membuat kita berbeda pendapat. Nah, itulah tantangan kita agar bisa tetap bersama dalam satu tujuan, yakni hidup bahagia bersama.

Setiap orang memiliki kelemahan, termasuk suami, termasuk diri kita sendiri. Suamiku nggak peka, suamiku nggak romantis, suamiku nggak humoris, buang jauh-jauh pikiran ini. Karena mereka bakalan ada disaat mereka sesuai dengan jalan pikirannya. Mereka bakalan melakukan hal yang kita pingin juga kok, tapi mungkin kita sebagai wanita aja yang merasa kurang diperhatiin. Kalau kita ngerasa dia kurang perhatian, ngomong aja... nggak usah malu, kan dia suami kita ini. Tapi kalau udah bete, inget-inget aja gimana perjuangan dia buat bikin kita tersenyum, perjuangan dia membuat kita bahagia yang tentunya itu nggak mudah buat dia. Nah kalau kita on mood, kita juga pasti bakalan dengan senang hati untuk selalu berbakti kepada suami.

Buat yang suaminya lagi di rumah, atau yang masih kerja bisa siapin masakan teristimewa buat suami. Berhias untuk suami, gak harus pakai make up kok, yang penting jangan kucel aja, siapin senyum yang cantik buat dia. Pas siapin makanan, kasih pelukan hangat buat suami terus kasih kecupan genit, tak perlu malu karena memang dia suami kita kok, mungkin kadang mereka kelihatan lempeng, tapi yakin kok itu bikin mereka jadi berbunga-bunga dan yang pasti buat dia jadi makin sayang sama kita. 

37 komentar:

  1. Tips nya efektif nih udah aku lakuin selama 20 tahun berumah tangga tapi suamiku gak suka istrinya memakai make up.

    BalasHapus
  2. Aku baca ini jadi belajar haha. Kyaa... tahu foto pernikahan mbak ade. Cerah kuning kebayanya

    BalasHapus
  3. Tipsnya ciamik banget. Emang kalo udah menikah harus ada kesenangan pribadi yang dikalahkan. Karena kalo sama2 ego buyar deh :))

    BalasHapus
  4. Tengkiuuuu tipsnya :*

    Pas banget nih baca ini, pas lagi kesal ama paksu itu hahaha

    Memang benar ya, menyatukan 2 kepala itu butuh perjuangan, perbedaan didikan keluarga juga sulit diubah, jadi beradaptasi jadi solusi juga kali yak :D

    BalasHapus
  5. Jadi banyak belajar nih dari tulisannya kak^^

    BalasHapus
  6. Boleh deh aku pakai tips nya kalo udah ketemu calon imam yang baik, hihi.

    BalasHapus
  7. Yah gitulah ya namanya berumah tangga, aku juga awalnya kaget dari bebas jadi nggak bebas

    BalasHapus
  8. Wah wejangan nih hehe Aku belum menikah soalnya pacaran mau masuk 3 tahun. Tapi bener sih kalau pas lagi bete harus inget ke belakangnya.

    BalasHapus
  9. Thx dor the tips ya beb! Bener banget niii terluvvvv

    BalasHapus
  10. Heuheu, Tipsnya kece banget nih kak apalagi buat yang masih single hahah, biar buru-buru ketularan juga cepat nikah, aamiin

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah. Senang membacanya, Mbak.

    Kalo kata suami saya, "Berjalan di jembatan perbedaan."

    BalasHapus
  12. Iyaa bener kalo udah nikah prioritasnya berubah. Nggak bisa mikirin 'aku' aja 😅

    BalasHapus
  13. Uchh ini nih tips yang aku cari2, makasih infonya kak 😗

    BalasHapus
  14. Kece euy tips nyaman. Semoga bisa aku terapin dalam keseharian... Makasih sharenya kak

    BalasHapus
  15. Tips nya kayaknya pwrlu inget2 nih apa yg sudah mywife lakukan ke aku ya.. Kayaknya bnyakan kebaikannya nih..

    BalasHapus
  16. Semoga langgeng terus ya kak. Thanks sudah sharing.

    BalasHapus
  17. kadang rumput tetangga nampak lebih hijau mba ade. aku sebagai working mom justru merasakan kebahagiaan tiada tara saat memutuskan jadi working from home mom. yang penting tetap produktif ya mba ade, semangatttt

    BalasHapus
  18. Langgeng dan bahagia terus untuk pernikahannya ya mbak. Saya yang masih single jadi tersipu-sipu malu bacanya. hehehe..

    BalasHapus
  19. Aku orangnya gabisa diem aja sih, yang ada malah sakit2an karena jarang gerak jadi ibu rumah tangga makanya g pernah terbersit di otakku huhu

    BalasHapus
  20. Makasih tipsnya kakak, kali ajah nanti punya misua lagi tak terapin heuheuu.semoga bahagia dunia akhirat ya.

    BalasHapus
  21. omg curhatan abizz ini sih.. semakin mamahami kebutuhan pasangam suami istri deh.. memang kadang pasangan suami istri itu perlu waktu berdua untuk kembali merefresh masa-masa indah bersama

    BalasHapus
  22. Menjadi ibu rumah tangga itu sungguh profesi yang sangat mulia, ia mengorbankan seluruh waktunya untuk membesarkan anak-anak selama 24 jam dalam pengawasannya.

    BalasHapus
  23. Setuju dengan postingan ini. Saling berkompromi aja. Kalau lagi kesel, inget segala kebaikan suami :)

    BalasHapus
  24. Setujuuu, sama Suami gak usah maluuu, haha. Aku selalu berprinsip, menikah itu adalah momen yang tepat untuk kita nunjukkin sisi romantis kita, bukan sebaliknya (sebelum nikah). Bikin hal2 yang nyenengin bersama Pasangan, sekalipun itu hal "konyol" misalnya, karena menjalani sisa hidup bersama Pasangan adalah waktu yang harus dinikmati bersama, jangan sampai ada perasaan bosan ya.

    BalasHapus
  25. Hahaa aku jg gak malu kalau ma suami, manja2, mumpung, siapa lagi kan yaaaa...
    Yg penting emang komunikasi dan kompromi sih yaaa

    BalasHapus
  26. padahal yaaa ngurus anak itu menjadikan ibu berguna. Tapi profesi ibu rumah tangga dianggap "gitu aja" jadinya ga berasa kerja yang bermanfaat.

    BalasHapus
  27. kadang kalau lagi kesal juga aku suka mikir iya yah kan aku yang milih dia jadi pendamping hehehe akhirnya wes ego hilang :)

    BalasHapus
  28. Manusia tuh ga ada yg sempurna ya, mba. Yang jelas saling pengertian dan komunikasi lancar. Kalau ada yg ditutupi itu yg bikin suasana jadi ga enak.

    BalasHapus
  29. Wah tipsnya bagus banget, menjadi masukan buat hidupku kelak menikah nanti, biar terhindar dari hal-hal yang tak diinginkan.

    BalasHapus
  30. Duuh sweet banget. Jadi merenung lagi nih ttg pernikahan sendiri.harus banyak bersyukur

    BalasHapus
  31. Mungkin krn aku dan suami dulunya adalah teman dan sdh tau karakter masing masing jd sdh terbiasa berkomunukasi terbuka dan dua arah. Aku sih jalanin aja kehidupan berumahtangga. Susah senang ya jalani aja dg bahagia.Sampai skrg suamiku adalah temanku

    BalasHapus
  32. Suamiku juga orang yang cuek dan gak romantis, Mba. Jadi kalo pengen sesuatu biasanya saya langsung bilang 😅

    BalasHapus
  33. aku pernah dengar ada yang bilang kalau sudah menikah, restu suami itu penting banget.

    BalasHapus
  34. Baca ini jadi inget suami aku mba. Lagi dinas luar, jadi kangen hehe

    BalasHapus
  35. wah, bener-bener harus banyak belajar dari orang-orang yang udah nikah ya, gimana caranya bangun hubungan dan maintain hubungan kalau udah nikah

    BalasHapus
  36. postingannya bermanfaat banget kak untuk dijadiin pelajaran hihi ^^ sukses terus kak

    BalasHapus
  37. banyak hal ya mba yang harus dipertimbangkan saat cari calon pasangan, supaya pas udah nikah bener-bener bisa saling menyamankan :))

    BalasHapus