Social Icons

Pages

Selasa, 02 Oktober 2018

Pengalaman Menggunakan BPJS Kesehatan

Event baru berjalan 1 jam dan ting tiba-tiba ponselku berbunyi, wa dari mas suami, "Kalo bisa pulang sekarang, Naufal nangis terus dari tadi panasnya tinggi" awalnya aku kira panas biasa, tapi tak lama kemudian dia kirim gambar foto yang sama seperti aku lihat malamnya. Naufal demam hingga 39,3 derajat lagi. Tak berlama-lama, aku segera menyelesaikan kewajiban lalu bergegas pulang, padahal masih 2 jam lagi, entah pikiranku langsung linglung.


Sesampai rumah, tanpa berpikir panjang aku langsung menyambar barang-barang yang aku butuhkan untuk ke rumah sakit, karena kami sekarang memiliki kartu BPJS akhirnya kelengkapan seperti fotocopy KK dan KTP kami persiapkan. Sesampai di rumah sakit dekat rumah, kami menjelaskan keadaan Naufal, karena sudah ada rekam medis akhirnya Naufal langsung masuk UGD.

baca : Cara mendapatkan endorse di instagram

Iya ini adalah kali pertama pengalaman menggunakan BPJS Kesehatan. Sebelumnya Naufal dirawat inap di sini sebagai pasien umum. Alhamdulillah penanganannya cukup bagus, perawatnya langsung cekatan, mulai dari memeriksa tekanan darah, menimbang berat Naufal hingga akhirnya tes termometer. Iya Naufal ini anaknya memang cukup aktif, sehingga penanganannya cukup ekstra.

Yang aku sayangkan disini adalah dokter UGD, entah mungkin dia dokter baru atau dia lagi datang bulan (tapi kayaknya cowok sih... hehehehe) jadi dia itu sensi banget, liat anak kecil rewel apalagi pas sakit ya wajar kan ya... atau mungkin karena pas dia tanya bayar pakai asuransi atau tunai dan aku menjawab BPJS, itu kayak kesannya ogah-ogahan. Pas pakaikan stetoskop untuk memeriksa Naufal, dan agak susah dia marah-marah. Selanjutnya di serahkan semua sama perawat. Lha... kok kayak begini banget sih. 

Bak bumi langit, ini perawatnya baik-baik banget, telaten, jadi Naufal bisa tertangani dengan baik. Termometer menunjukkan angka 39,6 derajat dan masih belum berbunyi, hati semakin tidak menentu tapi sama dia langsung dibuang. Akhirnya berhentilah di angka itu, entah berapa derajat demam saat itu aslinya. Dia langsung mendapatkan penanganan terus dilanjut dengan pemberian obat dari dubur. Alhamdulillah masih belum terlambat katanya. Telat sedikit mungkin bisa jadi kejang dan kejangnya dia itu bahaya, masih ingat jelas diingatan waktu itu sehari 5x dia kejang. 

Setelah penanganan itu, aku dipanggil untuk mengambil obat. Alhamdulillah diperbolehkan pulang, tapi jika panas berlanjut diminta untuk kembali. Setelah aku mengantri obat kan aku tanya ya, mbak ini sama sekali nggak bayar? Sudah di cover BPJS semua bu... Alhamdulillah...


Dari sini penilaianku tentang BPJS itu sebenernya ternyata bagus kok. Mungkin hanya personalnya saja. Jujur saya dulu bisa dibilang tidak berani berharap banyak dengan adanya BPJS ini, bahkan sama sekali tak terbesit di pikiran untuk memiliki akun BPJS, namun karena butuhnya dokumen ini, ya akhirnya ikutlah BPJS. Dan ternyata pelayanannya tak seburuk yang aku kira, yang di ceritakan di luar sana. Alhamdulillah penangannya baik dan obatnya juga sama, atau mungkin jika tidak tercover kita bakalan dikasih sebelumnya jadi nggak kaget nantinya. Alhamdulillah h+2 itu Naufal keadaannya mulai membaik, panasnya mulai turun dan tidurnya perlahan mulai nyenyak. So far, puas sih pakai BPJS kali ini.

baca : Ngeblog Cara Asik Buat Dapat Duit

Kalau teman-teman gimana, punya akun BPJS nggak? kalau boleh tau apa alasan daftar BPJS? Yang belum punya BPJS kira-kira bakalan daftar BPJS atau nggak tertarik sama sekali. Boleh share di kolom komentar yuk. 

Semoga kita selalu diberi kesehatan dan berkah usia didalam lindunganNya. 
aamiin...

15 komentar:

  1. aku baru coba pake bayar BPJS mbak. ternyata enak banget. sistemnya sebenarnya sederhana, cuma beberapa rumah sakit memerlukan administrasi yang tidak sedikit

    BalasHapus
  2. Jadi penasaran pengen coba langsung. Saya belum punya soalnya :)

    BalasHapus
  3. Pengalaman tiap orang bisa beda2 juga sih ya. Ibu mertua saya sebulan di ICU khusus penyakit jantung, alhamdulillah pelayanan bagus. Gak ada yang dibayar juga. Cuma itu, ya masih ada yang pelayanannya kayak pak dokter itu. Tapi sudahlah, setiap orang akan mempertanggungjawabkan kejutekannya hihi

    BalasHapus
  4. punya, tapi belum pernah dipakai. Jadi belum tau juga bagaimana. Kalaupun anak-anak sakit, masih tetap bayar biasa aja ke dsa yang menangani mereka sejak bayi

    BalasHapus
  5. Saya belum hikin BPJS soalnya tinggalnya nomaden. Bingung soalnya gak punya tempat tinggal tetap selama 1 thn gitu deh.. kan jd bingung deh. *malah curhat 😂😂😂*

    BalasHapus
  6. saya punya KJS, dan belum pernah dipake. Sebenarnya pengen pake, tapi takut gak dapet penangan yg baik. Jadi, setiap berobat, pasti gak pernah pakai bpjs. Untungnya, di rs langganan, dokternya baik. Tiap berobat selalu ditanya pakai biaya sendiri atau ada asuransi/bpjs. jadi, pas saya jawab bayar sendiri dokternya mengusulkan beli obat yg biasa saja, tidak bermerek.

    Penasaran sih pengen coba pakai bpjs sebenarnya. tapi... ya gtu deh. hehe

    BalasHapus
  7. Aku punya BPJS mbak, tapi semoga gak pernah pakai hehe. Diniatin bantuin org lain yg lbh butuh aja aamiin.
    Tapi tetep pengen punya asuransi swasta jg sih sbnrnya, lg cari2 dan nimbang2...

    BalasHapus
  8. Aku punya BPJS tapi agak trauma saat melahirkan pake BPJS, bidannya gtu huhu jadi next time kalo melahirkan mau yg reguler aja laaah.

    BalasHapus
  9. Belum kesampaian punya BPJS. Sudah ada asuransi swasta tapi pakeknya kudu rawat inap dulu. Ibuku dan adik2ku punya BPJS dan sangat membantu banget keberadaan BPJS ini. Insya allah sebelum ganti kalender kudu punya BPJS

    BalasHapus
  10. aku sangat puas dengan program bpjs, sangat2 menbantu mbak, gak kebayang gimana kalau gak ada ini untuk bayar pengobatan yang selangit.

    BalasHapus
  11. Hahaha.. dokternya bener tuh lg pms. Coba cek kelaki2annya. Alhamdulillah saya pakai BPJS juga aman2 saja dan jauh dr kta menyebalkan. Semua tergantung kita melihatnya sih. Kalau diawal2 kita sendiri sdh sensi bakalan diperlakukan buruk, ya pasti ga enak dptnya. Tapi kalu diwal biasa saja macam pasien umum, ya perlakuannya pun biasa saja. ^_^

    BalasHapus
  12. Aku juga sering pake BPJS kesehatan, apalagi pas kemarin pake buat beli kacamata

    BalasHapus
  13. Akupun punya tapi belum pernah pakai juga, gara gara takut dijutekin gitu.. huhuhu. Tapi seneng baca mbak Ade bilang kalo BPJS itu bagus, alhamdulillah ya mbak Ade..

    BalasHapus
  14. Waktu bapak sakit akhir tahun lalu, kami juga pakai BPJS, Mbak. Alhamdulillah pelayanannya cukup baik juga kok. Memang mungkin banyaknya yang bilang pelayanannya dibedain itu karena benar personalnya yang menangani aja. Enggak semua begitu. Alhamdulillah cukup terbantu dengan adanya layanan ini.

    BalasHapus
  15. Bole minta contact numberny mbak? Utk info asuransi swasta...tq

    BalasHapus