Social Icons

Pages

Selasa, 25 September 2018

Yuk Belajar Menutup Aurat

Assalamualaikum... mohon maaf sebelumnya, postingan ini tidak bermaksud menggurui ataupun menghakimi siapapun ya teman-teman... postingan ini juga berlaku untuk diriku sendiri yang sampai saat ini masih dalam tahap belajar untuk menjadi wanita muslimah yang lebih baik lagi.


Hukum mengenai hijab ini wajib bagi setiap wanita yang beragama islam, tapi karena kurangnya pengetahuan, jadi banyak yang berpikir mending hatinya dulu yang di hijab, baru setelah itu kepalanya di jilbabin, padahal ternyata hijab bukan hanya soal kepala yang tertutup saja.

Berbicara soal aurat, wanita itu memang banyak sekali yang harus ditutupi dengan hijab, bahkan hijab terbaik seorang wanita adalah rumahnya. Bukan apa-apa, karena memang semua bagian dari wanita ini menarik, coba yang udah punya suami tanyakan, pasti yang menarik dari istri itu semua bagian tubuhnya, ya karena memang wanita sendiri itu menarik. Jadi hijablah yang melindungi kita dari mata-mata laki-laku selain suami.

Mungkin di awal belajar menggunakan hijab ini kita bakalan kebingungan. Kita bakalan pakai baju apa, celana gimana, jilbabnya cocok atau enggak. Sungguh bahkan sampai sekarang aku pun juga mengalaminya. Kadang untuk pergi ke rumah teman pun juga masih suka bingung, baju ini pantas nggak ya... sopan nggak ya.. ehh mungkin ini yang bikin aku ngerasa beda dari sebelumnya.

Jadi dulu ceritanya itu aku tomboy banget, nggak pernah peduli soal penampilan, entah itu sopan atau enggak. Jadi keluar pakai celana pendek atau baju yang lengan pendek, rambut cepak, aduh pokoknya cowok banget, tapi entah ya dulu aku kok ga bisa bedain mana cowok-mana cewek sampai akhirnya aku merasakan suka sama lawan jenis pas SMA ... yaa manusiawi lah...

Nada, sahabatku waktu SMP dan lanjut ke jenjang SMA, mungkin mulai gerah melihat sahabatnya yang satu ini tomboy banget. Alhasil pelan-pelan dia kasih tau aku, cewek ini begini lho... gak boleh begitu. Aku sendiri awalnya mikir.. apa sih Nad.. orang tuaku aja nggak ngomong apa-apa gini kok. Berarti kan nggak masalah. Dia gak bosen-bosen ngingetin aku pelan-pelan, mulai awalnya diajari pakai rok selain pakai rok sekolah hingga diajari cara pakai jilbab. Aku tidak tau jika memang ternyata semua itu sudah ada aturannya dalam islam. orang tuaku pun juga tidak tau karena memang belum pernah mendapatkan kajian mengenai aurat secara detail sebelumnya. Jadi disinilah aku yang harus belajar menggunakan jilbab dalam kehidupan keluargaku. Alhamdulillah pelan-pelan juga semuanya bisa menerima.

Memutuskan pakai jilbab bukan perkara mudah. Penolakan dari orang tua awalnya, lalu beberapa teman menjauh dan mengecam sok suci, padahal memang niat awalnya juga masih belajar. Tapi dilain sisi yang paling terasa itu nggak ada yang suka di jalan kalau lagi pulang sekolah. Terusnya lagi di dalam hati itu kerasa lebih nyaman aja gitu, kalau ini nggak bisa dijelasin kenapa kok bisa begini.

Aku mau kasih tips buat teman-teman yang mau belajar menutup aurat, boleh ya... simak yuk

List pertemanan
Ini penting banget, maksudnya bukan mau menghindari teman yang tidak pakai jilbab bukan. Tapi tambah teman yang lebih mengerti soal agama, setidaknya ada beberapa waktu dia bakalan mengingatkan kita jika kebahagiaan itu bukan hanya di dunia. Yang pasti dia akan membantu kita agar tampil lebih baik lagi.

Suami harus mendukung
Alhamdulillah suamiku sendiri yang sering mengingatkan, sayang bajunya jangan ketat ya.. aku gak mau ada yang lihat lekukan tubuhmu selain aku. Kalau bisa kalau keluar jangan pakai make up tebal dan jangan ambil endors lipstik ya. Wuahhhh.. banyak ya gak bolehnya hehehehe... tenang setiap suami beda-beda kok, kebetulan ini aja saking takutnya istrinya dilihat orang makanya suamiku emang ga ngebolehin ini buat aku.

Pilih yang pas
Pas ini ya bahannya, nggak panas, nggak bikin gerah. Terus nggak jiplak badan, nggak terawang, soalnya banyak juga lho yang kainnya itu tetep kelihatan dalamnya. Terus harganya juga yang pas, kalau bisa carilah diskonan biar nggak habis itu uang di dompet suami hehehehe...

Mantepin ke hati
Kalau yang ini temen-temen sendiri yang bisa ngerasain. Karena kalau sudah biasa pakai jilbab, terus ga pakai jilbab itu ngerasa kayak lagi belum pakai baju... iya nggak sih? Semuanya memang harus bertahap jadi tetep semangat aja yaa pakai hijabnya.

Itu tadi tips biar semangat hijab. Oia, hijab yang benar itu ya pas kita kalau lagi sholat, nah... ini bagian-bagian yang tertutup saat sholat, ingat kan apa saja, seluruh badan kecuali telapak tangan dan wajah. Jadi, ternyata hijab itu bukan hanya soal kerudung atau jilbab saja kan ya, pertama mengenai kerudung, sering nggak teman-teman ini rambutnya lari-lari ke depan? terus pergelangan tangannya nyingkap kalau pas lagi ngambil barang atau sedang benahin jilbab?





Inilah gunanya handsock yang bisa melindungi punggung tangan dan juga ciput agar rambut tetap pada tempatnya. Jadinya kita juga enak kalau jalan-jalan kemana gitu, ke mall misalnya, nggak kebagian mukenah, kita udah siap deh buat ikutan sholat pakai baju yang kita pakai.



Handsock dan ciput yang aku ceritain merk IND BLACK ini buatan dari mbak Indari Mastuti. Aku lumayan suka pakai ini karena emang bahannya yang nggak bikin gerah. Terusnya itu lentur juga di pakainya nggak berasa kencang banget di tangan ataupun terasa ketat di kepala. Jadi kita pakai pun enak dan kerasa lebih nyaman.

Selain itu setiap 1 pembelian handsock temen-temen juga memberi 1 donasi handsock ke temen-temen lain yang membutuhkan. Jadi kita juga dapat pahala tuh selama yang di beri selalu pakai apalagi dipakai sholat kan ya.. Alhamdulillah indahnya saling membantu.

20 komentar:

  1. Mantab. Klo pakai.hijab, gamis dan handsock bisa buat sholat tanpa perlu menenteng mukena.

    BalasHapus
  2. Aku pakai handsock buat jalan-jalan nggak bikin gerah. Jadinya pas di tangan dan aku bisa bebas bergerak. Oh ya, memang sih kalau lagi jalan dan pengen sholat, nggak bawa mukena itu rasanya gimana ya... Tapi ada handsock ini jadinya bisa tetap sholat, dengan damai.

    BalasHapus
  3. Kok jadi kepo ama penampilan tomboy nya ya hehehe.
    Suka deh ama handsocknya, adem :)

    BalasHapus
  4. Wah praktis ya, kalau pakai gamis dan hansock lagi pergi enggak perlu dilapisi lagi dengan mukena..
    Saya suka nih dengan model handsocknya, kesannya mewah dan bikin penampilan kian elegan

    BalasHapus
  5. yup..ciput bisa nahan rambut dr keluar2 dan bikin rapi juga

    BalasHapus
  6. Ulala... Cantiknya handshocknya... Bahannya gak bikin gerah kan ya Mbak? Soalnya aq tinggal di Gresik, panas banget biasanya di sini.

    BalasHapus
  7. Trims mba infonya menarik banget dab bermanfaat.

    Mau juga punya handsock biar simple saat bepergian

    BalasHapus
  8. Suka koleksi dan Bahannya dari produk INDBLACK ini berhijab makin mantap

    BalasHapus
  9. Aku berhijab dari TK, tapi ya gitu deh, tantangannya justru godaan buat lepas jilbab. Terutama pas SMP, waktu remaja. Apalagi temenku banyak yg pake jilbab. Pernah sekali ga pake jilbab keluar rumah, langsung berasa aneh dan panas dinging.

    BalasHapus
  10. Kalo aku banyak kecolongan di kaki. Masih belum bisa istiqomah nih rajin pakai kaos kaki kalau pas keluar rumah.

    BalasHapus
  11. list pertemanan memang mempengaruhi dulu saat aku seusia milea karena bearada dalam lingkar pertemanan rohis alhamdulilah hati ini terketuk buat pake jilbab dan sampe sekarang deh..

    aku juga mau cobain handsock-nya ini :)

    BalasHapus
  12. Wah cantik ya mba mansetnya terus warnanya hitam lagi. Jadi kalau kotor nggak terlalu keliatan hahaha

    BalasHapus
  13. betul sekali mba, beberapa perlengkpan diatas memang wajib banget dimiliki buat modal berhijab ya

    BalasHapus
  14. Ooh ini tuh buatannya Indari Mastuti. Memang perlu pake handsock kalo lengan bajunya pendek

    BalasHapus
  15. Salah satu keuntungan berhijab emang kalai sholat di luar enggak usah pakai mukena ya.
    Iya kalau udah berhijab sebisa mungkin hidayahnya dijaga dgn cara mendekati hal2 yg mendekatkan pada-Nya

    BalasHapus
  16. Aku pas pertama pakai hijab dulu karena emang ga nyaman kalau pakai pakaian yang ketat dan terbuka.
    Dan makin besar kok rasanya malu.
    Ya gak langsung rapi sih. Hihhi

    BalasHapus
  17. Wah baru tau ada handshock ini, bisa jadi ide juga nih buat jajan akhir bulan apalagi untuk menutup aurat.

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah sekarang aku pun makin semangat untuk menjaga agar lebih nyaman menjaga agar tak gunakan pakai ketat karena telah berhijap

    BalasHapus
  19. Setujuu handsock ini bikin gampang banget salat kalau nggak ada mukena dan pas pakai gamis aja

    BalasHapus
  20. saya juga pernah merasa gitu mbak, begitu kemana2 pakai gamis dan kerudung panjang, begitu pendekin kerudung rasanya risih banget.
    aku juga handsocknya, itu adem banget emang.

    BalasHapus