Social Icons

Pages

Minggu, 30 September 2018

Suka Duka Menjadi Blogger

Ngeblog jaman now itu bukan cuma jadi hobi saja lho, juga bisa jadi profesi. Aku telat banget ya taunya... aku ngeblog dari SMA, tapi baru nyemplung buat balik lagi ngeblog semenjak April, ya Alhamdulillah bak gayung bersambut, awal aku mulai langsung ada beberapa event yang berminat untuk diliput, karena menulis memang sudah menjadi hobiku, ya otomatis aku lanjut dong .. sampai sekarang.

Mungkin banyak yang belum tau, kadang aku juga bingung kalau ditanya kerjanya apa. Jadi blogger itu macam-macam, mulai dari meliput event atau acara, review produk atau bisa juga review tempat atau makanan. Kurang lebih seperti itu.
Enak dong ya bisa kemana-mana gratis, makan-makan gratis, dibayar lagi... Mau dongg jadi blogger juga,,, ini yang sering aku denger setelah mayoritas temen denger penjelasan aku... dan jawaban aku ya Alhamdulillah ada enaknya... tapi kadang juga kita merasakan kesedihan lho. Penasaran nggak suka dukanya jadi blogger? 

Senengnya jadi blogger itu ...

Punya banyak teman baru
Setiap event kita ketemu banyak temen baru, bahkan tak jarang juga ada beberapa teman dari luar kota bahkan luar provinsi juga ketemu buat ngeliput 1 event, dan di event lain nanti ganti teman lagi. Tapi nanti ada suatu event juga pasti kita bakalan ketemu kawan event lama, jadi sekalian reunian deh... meskipun baru 1 bulan sekali ketemunya. 

Meningkatkan kemampuan bahasa dan gaya tulisan 
Dulu aku awal ngeblog itu istilahnya apa ya ... kalo kata anak jaman now itu absurd banget... coba deh baca tulisan-tulisanku pas masih SMA di blog ini, mbuh ga jelas apa yang mau aku bahas hehehhe... kalau sekarang lebih tau arah kemana mau menulis.

Menambah pengetahuan
Ga jarang event yang kita liput itu penuh dengan informasi pengetahuan, bahkan hampir semua event itu selalu ada hal yang membuat pengetahuanku jadi bertambah. jadi secara nggak langsung kita kuliah gratis di event-event ini, bahkan langsung dari sumbernya. 

Tambahan pendapatan dan gratis produk
Blogger nggak melulu soal uang, tapi Alhamdulillah kita sering dapat ganti bensin/pulsa bisa berupa uang atau voucher. Soal nominal sendiri tergantung penyelenggara sih biasanya. 

Tapi, blogger juga ...

Sedih ninggal anak
Ma... jangan pergi... mama di rumah saja ... ini sedih banget kalau pas event itu kadang ga boleh bawa anak, tapi seringnya aku yang ga boleh bawa Naufal sama ayahnya. Jadi ya begitulah, kadang pergi ke event itu berangkat pakai drama dulu, padahal event juga seminggu paling 2 atau 3 kali. Tapi ya begitulah.

Senggol bacok di event 
Sebenernya nggak senggol bacok beneran sih, cuma lucuannya anggap aja kayak gini wkwkwk,.. kalo ini asli aku antara sedih sama ngakak. Jadi gini... blogger itu sering di bedain sama media, walau sama-sama ngeliput. Nah kalau blogger itu seringnya ngumpul jadi satu sama pengunjung event, nah... bisa bayangin kan kalau ngeliput, tapi kamu ada di belakang, apalagi kalau acaranya sama emak-emak dan kita lebih pendek. Sering ini kita ngomong baik-baik tapi nggak dihiraukan, malah dikira cari sensasi atau apalah gitu. Jadi kita juga kadang dimarahin sama ibuk-ibuk itu. Seru deh pokoknya.. hahahaha... 

Kena marah atau bahkan kena blacklist
Ya... jadi blogger itu kita kerjasama sama pihak lain, ya sama juga lah kayak temen-temen kerja di perusahaan, cuma kita waktunya yang lebih pendek, bisa itungan hari atau bahkan itungan jam, dan kotrak berakhir. Kalau kerjaan kita nggak cocok sama mereka, atau keburu Dateline ..bisa kita kena marah. Atau kita mundur event secara mendadak meskipun terpaksa dan bukan mau kita itu juga bisa jadi salah satunya. Meskipun namanya force majure kita juga gak pengen, tapi ya begitulah, namanya juga ikut orang, kudu terima resikonya.

Fee telat cair atau bahkan nggak cair
Sepertinya sudah biasa banget kalau soal telat, tapi Alhamdulillahnya makin kesini makin banyak yang tepat waktu. Cuma aku cerita dikit ya, pernah ini pas awal-awal banget ngeliput, ternyata uang sudah turun di KOL, malah ditilep.. dan orangnya lari.. sedih banget ya.. padahal pas event pertama udah lancar, lancar banget malah, tapi entah yang ke-2 itu orangnya lari bak di telan bumi. Tapi ya sudahlah, namanya rejeki juga kalau memang rejeki kita bakalan datang, kalau memang masih rejeki kan bakalan datang juga meskipun kita lagi tidur di rumah. 

Itulah sekelumit cerita suka duka menjadi blogger. Gimana... temen-temen yang belum jadi blogger tertarik ngga jadi blogger juga? Trus buat yang udah jadi blogger, cerita dong suka duka kamu jadi blogger selama ini. Semoga apa yang kita tulis selama ini menjadi berkah ya untuk semuanya. Memang kita tidak bisa menyenangkan semua pihak, tapi kita sudah berusaha melakukan yang terbaik. Insya Allah semua itu akan ada balasannya. Tetep semangat ya ngeblognya :)

3 komentar:

  1. Wakakkaka..
    Ngakak serius baca senggol bacok.

    "permisi bu, bisa mundur sedikit, kami mau ngeliput di sini"

    "SAMA MBAK!! SAYA JUGA NGELIPUT!! "

    dikira kita ngeliput anak2 kita yang narsis hiks 😂😂😂

    Btw, jangan kenceng2 bilang ngeblog sejak SMA dong, bikin saya jadi ngerasa tuwaaahh banget hiks 😂😂😂

    BalasHapus
  2. Relate banget sama poin sukanya tapi kalau dukanya nggak karena saya blm pernah ikutan event atau ditipu agency (jangan sampai deh). Semua kerjaan pasti ada suka dukanya ya Mba.😀

    BalasHapus
  3. Karena profesi blogger belum begitu familiar, kadang susah kalau jelasin ke lingkungan ttg kerjaan kita. Disangka jalan-jalan, foto2 , n pamer aktivitas di medsos.. Hehehe

    BalasHapus